Friday, November 13, 2009

LIMA SAJAK UNTUK AYAH

Saya belum sempat menuliskan sajak terbaru untuk almarhum ayahanda saya, Haji Zahari Ismail yang berangkat menemui Allah SWT pada 10 November 2009, jam 8.40 pagi. Tetapi jauh sebelumnya, tanpa saya sedari saya telah menuliskan bergugus sajak untuk ayahanda saya. Saya paparkan di sini beberapa buah daripadanya.

Ayah

kasihmu tentunya tak terukur
dengan sempadan beribu puisi
dan pilihan kata puitis
juga tak mungkin dapat kugali
dari beribu kamus, kerana kasih
tidak tercatat di dalam kamus:
hanya ada di dalam hatimu.

1996
(Matahari Berdoa, 1998:18)

Biduk

Ayah,
biduk diriku beroleng
beroleng juga.

Kucari pulau
haluan tak sampai.

Kucari muara
angin tak tenang.

Kucari pantai
deru tak ingin.
Biduk diriku beroleng.

Ayah, kugenggam arah
yang terbit dari kata.
Ayah, kuikut tuju
yang bertapak daripada jejak.

1998
(Di Kebun Khatulistiwa, 2005:80)

Kurenung Hayat

Kudengar detak gemurh hatiku bergetar
bau malam yang menipis dan bertebar
Kau menguji dengan haruman, nama, goda
dan selisih suara. Aku tetap juga aku
yang telah ayah pacakan huruf
dan huruf. Kurenung hayat; dan
sykurku tentulah pada-Mu.

2000
(Di Kebun Khatulistiwa, 2005:85)


Sajak di Kampung
(buat ayah)

(i)
Matahari tergantung
di ubun-ubun langit.

Selajur tanah ayah
menerung dan jejuluk.

Tenggala tersangkut
di bawah geta.

Ketaman terasap
di dapur para.

Saman mereput
di pohon jambu.

Baluh sebuah
telah pun runtuh.

(ii)
Dan malam ini
aku sedang menatap
bulan melimpahkan
cahaya peraknya
di atas pucuk pohon
selepas hujan
di langit kampungku.

2000
(Di Kebun Khatulistiwa, 2005:116)

Kupulang ke Tanah Asalku

Kupulang ke tanah asalku, tanah ibu
yang menitiskan darah pertamaku.

Kupungut permata jernih embun
dari padang sawah masa kecilku.

Ingatan tak akan mudah diluputkan
kemarau yang memarang hari.

Rumahku dikepung dusun, juga
kuak kerbau yang tertuas di umbi sawo.

Kerabu kemoyang dan sambal mencupu
telah menguncurkan liur kampungku.

Aku kembali ke tanah jiwaku
yang semerbak bauan cempaka
dan dusun manggis memagar matahari.

Aku duduk memandang langit malam
menabur bintang; rambutku basah
mataku lembap dijirus embun.

1998
(Di Kebun Khatulistiwa, 2005:100)

13 comments:

edolah said...

seribu sajak yang tercipta
limpahan harta yang tersedia
memang manakan sama...
dengan kasihsayang ayahbonda!

Salam takziah...al-fatihah!

guru besar haneem kaydeen said...

takziah dari syed,saya dan anak2..moga arwah di tempatkan di kalangan orang-orang beriman.

Rusdi Abd Rahman said...

Tuan,
Takziah atas kembali ke rahmatullah ayahanda tuan. Saya hanya termampu sedekahkan Al-Fatihah buat arwah.
Saya mendapat khabar berita itu melalui blog Shamsudin dan SM Zakir.

sahrunizam said...

Kita juga akan ke sana
cuma masanya saja yang masih berteka-teki.

Moga rohnya dilimpahi rahmat. Amin.

Melihat Kesunyataan said...

Rahimidin,
Salam takziah dari saya. Semoga rohnya dirahmati Allah dan ditempatkan bersama-sama para solihin.

hani salwah yaakup said...

salam takziah untuk abang rahimidin sekeluarga dari saya

ekspresi said...

takziah.
kita redha tentang kehilangan.

Penabahari said...

Salam Adinda Rahimidin,
Takziah daripada kanda atas kesedihan adinda. Kanda doakan agar roh Allahyarham ditempatkan bersama mereka yang soleh dan diredhai Allah jua.

DI KULIT BUMI KARYA-MU said...

Salam takziah,
Semoga Allah mencucuri rahmat
buat allahyarham dan digolongkan
dalam golongan mukminin.
Amin.
al-fatehah.

AMINHAD

Mawar said...

Sdr RZ
salam takziah yang dalam dari kami...

bed : said...

takziah, cik emi.

semoga rohnya di tempatkan dikalangan mereka yang dikasihi dan dirahmatiNya.

al-fatihah.

LiLohOnEy said...

wah..

indah2 belaka..

(:

anyss said...

DariNya kita datang, kepadaNya jua kita kembali. Alfatihah dan salam takziah