Friday, April 3, 2009

Pujian-pujian

Saya menemuinya pada satu malam hari (menjelang pagi sebenarnya) di Sunway Batu Caves. Ketika menerima panggilannya, jam sudah satu pagi itu, dia sudah berada di sana menunggu saya. Dia beria benar ingin menemui saya. Saya jemputnya ke rumah, tetapi dia menolaknya kerana tidak ingin menyusahkan. Saya keluar, dan sampai di sana tak sampai lima minit dari rumah saya. Saya menyalaminya dan dia memeluk saya. Dia jemput dan saya duduk.
“Tuan, nampak sugul!” soal saya.
“Terima kasih kerana boleh membaca wajah saya.”
“Tuan sakit?”
“Tidak. Tak sakit. Alhamdulillah, sihat. Cuma jiwa saya tercela dan hitam apabila ramai yang memuji-muji, kerana saya amat takut akan segala puji-pujian itu. Puji-pujian hanya berhak diberikan kepada Dia, bukannya kepada hamba –hina dan daif seperti saya. Tuan tulislah di blog tuan tentang pertemuan ini, tetapi usahlah disebut-sebut akan nama saya.”
Saya memahaminya.

Sakit

Dalam pertemuan jam satu pagi itu, tak banyak percakapan sebenarnya antara kami berdua.
“Bila sampai KL?”
“Sekejap tadi. Dan akan berangkat balik selepas pertemuan ini.”
“Iya. Sekejapnya?”
“Saya ke mari hanya kerana ingin melihat tuan.”
“Melihat saya?” soal saya.
“Saya mendapat tahu, tuan sakit.”
“Ok. Tak sakit. Bulan lepas ada la. Tak serius pun. Keracunan makanan, lima hari juga.”
“Tak serius apa, lima hari keracunan makanan? Apa yang enta makan?”
“Payau, ketam goreng dan udang goreng…masin…kat Semporna.”
“Patut la tuan sakit, tuan telah termakan apa yang bukan hak tuan.”
“Bukan hak saya?”
“Bukan hak tuan…biarlah ia keluar semuanya. Alhamdulliah, tuan disayangi sebab itu dikeluarkan semuanya apa yang telah tuan makan.”
Saya tercegang. Selepas percakapan pendek itu, dia bermohon diri untuk balik ke Kelantan.
“Bila saya teringatkan tuan, saya akan datang, meskipun hanya beberapa minit. Dan kalau tuan sesekali kelapangan, ziarahlah saya. Kita bersahabat dunia dan akhirat.” Saya termenung hingga ke pagi.

Busuk

Sahabat saya bercerita tentang kawannya, sepasang suami isteri yang berpelajaran tinggi, tetapi memanggil anaknya dengan panggilan, “Busuk! Busuk! Busuk!” Sedangkan ayah ibu itu telah memberikan namanya di surat beranak dengan nama yang baik. Lalu panggilan itu berulang-ulang untuk anaknya. Berulang-ulang dilafazkan. Dan ternyata akhirnya, doa ibu dan ayah itu amat mustajab. Lalu termakbullah doanya. Anaknya benar-benar berbau busuk. Setelah dimandi, disabun dan disembur dengan pelbagai pewangi, anaknya tetap busuk. Berhari-hari disemburkan dengan pewangi, tetapi anaknya tetap juga busuk. Sesal tiada sudahlah sepasang suami isteri itu kerana mulut mereka berdua. Datanglah suami isteri tersebut menemui ustaz untuk menyatakan musibah yang sedang mereka hadapi. Kata ustaz, “Doa ibu untuk anaknya adalah amat mustajab. Ana tak dapat berbuat apa-apa, tuan/puan berdua bermohonlah kepada-Nya agar anak tuan/puan itu kembali sebagaimana asalnya.”

4 comments:

Zulfazlan Jumrah said...

Salam..Ya, abang Im. Malangnya saya tak jumpa buku tu. Laut Tak Biru Di Seberang Takir (1965) dan Pemburu Kota (1978). Abang Im ada tak?Kalau ada, boleh saya pinjam?

mohamadkholid said...

Fasal tu ibu yang marah anak kata - anak bertuah!

SATIRA + KACAU said...

Sdr RZ: Tahniah dan saya suka membaca sesuatu yang disebut secara satira seperti judul-judul di entri ini.

Saya tidak ingin terlalu memuji, juga tidak bermaksud memuji.

Moga Sdr tidak sampai menjadi riak kerana segala pujian dan sanjungan.

Satira+Kacau

Rahimidin Z said...

Zulfazlan,
saya memilikinya, tetapi kena cari dulu, di dalam kotak mana tersimpan.

Mohd Kholid,
benar sekali.

Satira + Kacau,
terima kasih mengingatkan.