Tuesday, January 20, 2009

Hukuman

Kerja yang paling mudah adalah menjatuh hukuman. Hanya melalui khabar angin yang didengari, dan kita pun menciptakan kisah baru dan dengan menambahkan watak-watak serta memberinya plot. Tetapi klimaknya di mana ya? Organisasi tidak pernah bersalah. Olak oleng politik yang menentukan. Memanda keling, tentulah dengan kekelingannya. Memanda yang petah lidahnya juga tak pernah faham, Asyik takutkan bini. Aku dititah menyiapkan watikah. Watikah kutulis,pada hari ketiga, dikembalikan. “Terlalu filosofikal, sukar mengundang khalayak kalau dipentaskan!”. Saya pun diam, tentu tak dibaca apa yang kutulis. Cikgu Noordin Hassan pun tahu. “Mana Setangginya?” Setanggi kusimpan di dalam hati.

3 comments:

crazyloveman said...

bayak bahasa yang perlu saya pelajari kan....

Rahimidin Z said...

Baca buku, sebanyaknya dik.

Afna Zakaria said...

sebelum kelewatan...
wajar dipentaskan untuk cikgu..