Friday, September 26, 2008

Hadiah

Sepanjang 2008, saya banyak sekali menerima hadiah. Setimbun buku dan beberapa buah lukisan. Termasuklah hadiah daripada teman-teman akrab yang sering berulang alik ke luar negara. Umpamanya saya menerima beg sandang dari Chieng Mai, kemeja dari Paris, tali pinggang kulit dari Leiden, buku pelukis Hokusai mengenai Mount Fuji dari Tokyo. Kalau buku, biasanya saya baca habis, atau yang tak faham saya tengok gambarnya. Dan koleksi hadiah ini saya simpan dengan baik sekali dan biasanya jarang digunapakai. Sebabnya mudah, ia sebagai tanda ingat yang luar biasa seorang sahabat kepada sahabatnya yang lain. Umpamanya beg sandang dari Cheing Mai itu diberikan oleh sahabat baik saya dari Pattani, Thailand dan dibuat secara ‘handmade’. Saya pernah membawanya beberapa kali, dan akhirnya saya simpan.

Jawapan Kepada Soalan

Dua hari lepas saya mengikut satu ceramah Ramadan. Ustaznya bagus, bahkan termasuk dalam kategori ustaz yang selebriti. Apabila ceramah hampir selesai, ustaz membukakan soalan untuk ditanya oleh hadiran. Ramai yang bertanya. Barulah saya tahu ramai yang tak tahu tentang apa yang ditanyai mestipun tentang hal yang amat remeh-temeh. Tetapi bagus sekali kerana semuanya berani bertanya. Dah tak tahu tanyalah, kenapa tak Tanya.

Dan ada satu soalan yang lebih kurang, “kenapa orang yang bersolat, tetapi suka juga membuat fitnah?”. Ustaz pun jawab. Dan jawapan ustaz itu betul. Tetapi saya tak tanya apa-apa.

Sketsa

Apabila saya membuka buku catatan yang sudah bertimbun di bilik saya, saya dapati banyak sekali sketsa yang saya conteng di dalam buku-buku tersebut. Skesta itu barangkali begitulah cerminan hati saya apabila berada di dalam mesyuarat. Ada mesyuarat dalam bahasa Inggeris dan minitnya keluar dalam bahasa Melayu. Ada mesyuarat yang tidak pernah memutuskan apa-apa keputusan yang harus dibuat. Ada mesyuarat yang sudah lima kali dibuat tetapi hasilnya tak ada apa pun. Dan dipaksa pula ahli mesyuarat yang lain untuk membuat kerjanya.




5 comments:

ekspresi said...

aku pun suka melukis ketika mesyuarat. tapi lukisan aku entah apa-apa da...kadang-kadang muka orang dalam mesyuarat itu pun aku nak conteng sekali. tapi bukan selalu. kadang2 saja begitu.

shahkang said...

mahal tu dapat souvenir dari luar negara
bukan senang nak dapat

tuan tak pulang ke yawaripa ke cuti ni

Rahimidin Z said...

ekspresi,
aku tahu, hang macam tu. aku teringat kisah jederal saleh kat jakarta.

shahkang,
tentulah. apalagi yang berikan hadiah tu seseorang yang...

balik dari 27 sept hingga 7 okt. cuti sakan juga la.

haneem kaydeen said...

Oleh kerana blog ini padat dgn perihal seni, saya sudah pautkan pada blog saya :) Di mana boleh dapatkan buku-buku saudara satu set (kecuali Sekepal Tanah).Salam syawal.

Bin Basra said...

Assalamualikum Tuan Haji,
saya pautkan blog saudara dalam blog saya. harap dibenarkan