Tuesday, July 1, 2008

Semuanya pinjam-pinjaman

Akhirnya saya kembali kepada diri saya sendiri. Bahawa tidak ada yang kekal abadi selain Dia Yang Maha Esa. Maka semua makhluk kejadian, adalah pinjam-pinjaman. Keangkuhan, kesombongan, kekayaan, kekuasaan akhirnya tidak akan ke mana. Dialah juga akhirnya, hujung jatuh dan tempat berserah. Apalah daya dan upaya seorang hamba yang hina lagi daif ini. Semuanya benda dan sifat pada dirinya adalah pinjam-pinjaman Allah SWT untuk sementara waktu. Termasuklah juga nafas yang bila-bila pun boleh diambil-Nya kembali.

Betapa banyak yang Kau berikan

Betapa banyak yang Kau berikan dan betapa sedikitnya aku, hamba-Mu ini bersyukur. Nikmat yang Kau anugerahkan selamanya tak akan terbalas. Nikmat mata, nikmat telinga, nikmat lidah, nikmat suara, nikmat makan dan minum. Nikmat segala-galanya yang tak terhitung oleh amalanku yang amat sedikit. Aku hamba-Mu yang alpa dan lalai. Kewarasan akhirnya memberikan aku untuk merenung jauh dan jauh. Apakah yang lebih baik selain tunduk bersyukur dan melaksanakan kewajiban yang menjadi taklif di bahu setiap insan?

Apa yang diberikan, diambil-Nya kembali

Apa yang diberikan, diambil-Nya kembali. Diambilnya sedikit demi sedikit. Rambut yang hitam, ditumbuhinya putihan uban. Gigi yang kukuh kuat, tiba-tiba terserpih kerana tergigit pasir kecil. Matapun merenung jauh lama ke skrin komputer mahupun ketika membaca sms di skrin telefon bimbit. Aksara dari buku yang dibaca menjadi kelabu dan kabur. Nescafe dan teh tarik yang harus dijauhi kerana angin yang menyesak seharian suntuk.

Nyiru dan bangkai gajah

Semakin moden dan semakin maju, kita menjadi semakin lupa kepada diri sendiri. Semakin diberi kuasa, semakin itulah kita ingin menakluki kuasa. Fitnah dan tujuh dosa besar sekian lama menjadi amalan, saban hari dan saban ketika. Berulang-ulang. Kita pun suka untuk melakukannya. Berulang-ulang. Bersambung, bercabang dan beranting-ranting. Keimanan semakin kurus dan kecil. Selebihnya tamak dan rakus semakin kaya dan gemuk. Amalan itu pun semakin membesar dan membiak di dalam daging dan di dalam darah. Kita pun mengambil nyiru yang kecil untuk menutup bangkai gajah yang besar.

Koleksi Terbaru

Koleksi terbaru saya sebuah potret yang dihasilkan oleh pelukis Aris Aziz dari bengkel potret di BSLN dari 2 hingga 7 Jun yang lalu. Potret Aida (2008) dilukis semula oleh Aris Aziz berdasarkan karya asal Dato Hoessein Enas, Aida (1966). Karya asal menggunakan pastel, tetapi Aris Aziz melukis semula menggunakan cat minyak. Saya tak banyak mengumpul potret, tetapi saya menyukai karya ini kerana ia dilukis semula selepas 42 tahun. Paling penting Aris Aziz adalah salah seorang murid terbaik Hoessein Enas. Dan inipun tidaklah untuk bermegah-megah dan berbangga. Hanya sekadar kegemaran sementara, selagi Dia memberikan keindahan perasaan untuk mentafsir dan menilai erti daripada silang-silangan kehidupan.

"Aida 2008"
Aris Aziz

"Matahari Di Sabak 2008"
Rahimidin Zahari


4 comments:

benuasuluk said...

be,
mitok le satu. Nak buat cover buku akan datang. Ntah puisi kanak-kanak, entah puisi umum tak tahu lagi yang mana siap dulu.

kakchik said...

a hah...dalam bilik kerja saya pun ada satu 'Aida' Hossein Anas tertepek di dinding, betul-betul menghadap meja tulis...selalu juga ada bicara bisu antara kami...

dewek anak wak long said...

benuasuluk,
jemput ke rumah dan pilihlah mana yang berkenan.

kakchik,
tetapi aida yang ini tak bisu.

kakchik said...

hmmm...untunglah Aida yang itu x bisu..macam mana saya nak buat supaya Aida saya pun x bisu...ada jawapan?